Bulan Maret lalu, saya berkesempatan menikmati Qatar Airways QSuites selama 14 jam pada rute Jakarta – Doha – New York. Pengalaman ini merupakan salah satu pengalaman terbang terbaik saya, baik dari sisi hard product, pelayanan, hingga makanan.

Qatar Airways QSuites Business Class

Menikmati pelayanan Business Class terbaik dunia dari Qatar Airways.

Reputasi Qatar Airways QSuites

Qatar Airways baru saja memenangkan beragam penghargaan di Skytrax World Airline Awards 2019, yang diumumkan di Paris Air Show 2019 yang bertempat di Le Bourget Airport. Dalam ajang tersebut, Qatar Airways meraih 11 penghargaan sekaligus, beberapa yang paling prestisius di antaranya adalah The World’s Best Airline, World’s Best Business Class, dan World’s Best Business Class Seat.

Qatar Airways merupakan satu-satunya maskapai yang pernah meraih predikat The World’s Best Airline sebanyak 5 kali sepanjang sejarah pemeringkatan Skytrax.

Sebagai catatan, Skytrax dan Paris Air Show merupakan standar tertinggi dari perusahaan rating dan trade fair di bidang aviasi. Oleh sebab itu, dinobatkannya Qatar Airways sebagai pemenang besar tentu merupakan suatu kebanggaan tersendiri bagi H.E. Akbar Al Baker, CEO Qatar Airways.

Beberapa tahun belakangan H.E. Al Baker harus berputar otak mencari solusi atas masalah blokade Arab Saudi, UAE, dan beberapa negara teluk lainnya. Belum ditambah lagi masalah tudingan unfair subsidy practices yang dituduhkan oleh US Big 3 Airlines.

World's Best Airline 2019 Skytrax Awards

Penghargaan World’s Best Airline 2019

Pada flight review kali ini saya akan mengulas pengalaman saya terbang selama lebih dari 14 jam di dalam kabin Qatar Airways QSuite milik Qatar Airways. QSuite merupakan produk Business Class yang secara global diakui sebagai produk yang revolusioner ketika diluncurkan pada ajang Internationale Tourismus-Börse (ITB) Berlin 2018.

Produk ini memungkinkan keluarga atau group traveler sejumlah empat orang untuk duduk dalam susunan quad sehingga mereka dapat bersosialisasi dan bercengkerama layaknya di darat. Pun hanya terbang sendirian, saya mengakui bahwa QSuite merupakan produk yang fenomenal, bahkan dibandingkan Business Class maskapai-maskapai Oneworld lain yang pernah saya naiki.

Berikut merupakan detail itinerary perjalanan saya.

Quad QSuites

Kursi Quad pada QSuites.

Itinerary Penerbangan

Nomor Penerbangan: QR 701

Jenis Pesawat: Airbus A350-1000 (A35K)

Rute: Doha – New York (DOH-JFK)

Tanggal: 6 Maret 2019

Waktu Berangkat: 08.00 (UTC+3)

Waktu Tiba: 14.25 (UTC-4)

Lama Penerbangan: 14 Jam 25 Menit

Proses Booking

Qatar Airways merupakan maskapai yang strategi pemasarannya menurut saya cukup unik. Harga tiket premiumnya kadang dibanting habis-habisan sedangkan harga tiket ekonominya kadang bisa lebih mahal daripada Business Class maskapai lain. Jika Anda ingin menikmati Qatar Airways QSuite, saya sarankan Anda menunggu sale yang selalu diumumkan melalui newsletter Qatar Airways.

Saya mendapatkan harga yang cukup miring untuk penerbangan ini, yaitu sebesar 36,8 juta rupiah (USD 2.600-an pada saat itu). Harga tersebut adalah untuk CGK – DOH – JFK pulang pergi, seluruhnya menggunakan Business Class. Pada harga normal, QSuite bisa dibanderol seharga lebih dari 45 juta rupiah satu kali jalan.

Hal lain yang membuat saya tertarik membeli penerbangan ini adalah adanya promo 2x QPoints dan 2x QMiles, sehingga sangat membantu saya untuk rekualifikasi memperoleh status Platinum di Qatar Airways. Status ini setara dengan status Emerald di jaringan Oneworld.

Check In & Ground Experience

Saya berhak memanfaatkan priority check in counter sebagai anggota Platinum. Namun, demikian, saya selalu menyempatkan melakukan mobile check in dengan tujuan untuk memperoleh kursi terbaik. Pengalaman check in saya sebenarnya dimulai dari priority check in lounge dan expedited immigration di JAS Premier Lounge Jakarta. Tetapi, karena review ini berfokus pada leg DOH – JFK, maka saya hanya akan me-review pengalaman saya di Doha.

Al Mourjan Lounge

Area Lounging di Al Mourjan

Entertainment Area Al Mourjan Lounge

Area Entertainment di Al Mourjan

Di Doha saya berhak mempergunakan fasilitas Al Mourjan Lounge yang terkenal keanggunannya. Namun, jika terbang menggunakan Economy Class, maka saya hanya berhak mempergunakan First Class Lounge milik Qatar Privilege Club.

Meskipun namanya mentereng, tetapi fasilitasnya tidak sebaik Al Mourjan. Al Mourjan merupakan lounge yang menurut saya cukup besar. Lounge ini lebih luas dibandingkan lounge-lounge flagship dari maskapai Oneworld lain seperti Japan Airlines dan Cathay Pacific. 

Deli Al Mourjan Lounge

Area Deli di Al Mourjan

Karena saya tahu bahwa saya akan mendapatkan free flow dining service at anytime di pesawat, maka saya hanya mencicipi sedikit sarapan di Al Mourjan. Kualitas makanannya dapat saya bilang cukup baik, dengan beragam pilihan menu Timur Tengah dan Western.

Highlight dari menu yang ada menurut saya adalah mushroom cream soup dan heated prata yang tidak membuat saya terlalu kenyang. Kita dapat meminta waiter untuk menyajikan berbagai condiments seperti Dijon mustard atau marmalade sauce dalam personal size yang elegan.

Arabian Breakfast Al Mourjan Lounge

Arabian Breakfast di Al Mourjan

Sebagai Platinum member, saya berhak mendapatkan escort dari Al Maha Hostess untuk menemani saya berpindah area terminal sejak deplane hingga boarding ke penerbangan berikutnya. Berdasarkan pengalaman saya, hostess Al Maha cukup membantu mengarahkan kita memilih rute terpendek menuju lounge atau gate. Di samping itu, rasa eksklusivitas tentu menjadi bumbu tersendiri yang tidak ingin saya lewatkan dari perjalanan kelas premium.

Hostess Al Maha Qatar Airways

Hostess Al Maha, Diambil Seizin yang bersangkutan.

Hard Product

Qatar Airways merupakan maskapai yang dikenal memiliki usia rata-rata armada yang relatif muda. Saya pernah mencicipi berbagai armada Qatar Airways mulai dari A330-300, B787-8, B777-300ER, hingga A350-900. Satu varian yang belum pernah saya rasakan adalah armada A350-1000 yang mana Qatar Airways menjadi global launch customer di tahun 2018. Beruntung bagi saya, di penerbangan ini armada B77W untuk rute DOH – JFK telah di-swap dengan A35K yang selalu saya ingin rasakan.

A350 Qatar Airways Oneworld Livery

A350 XWB dengan Oneworld Livery

Sebagian orang mungkin akan skeptis mengenai perbedaan antara A359 dan A35K. Bagi seorang avgeek seperti saya, perbedaan subtle itulah yang memberikan pengalaman tersendiri. Di kasus A35K, fitur yang sangat saya suka adalah tidak adanya central overhead storage dan besarnya ukuran jendela sehingga menjadikan penerbangan menjadi lebih nyaman.

Huge Window A350

HUGE WINDOW di A35K

Dari sisi kursi, tentu saya tidak harus bicara banyak. Ciri khas dari QSuite adalah fully enclosed suites-nya. QSuites disusun dengan konfigurasi staggered 1-2-1 sehingga memungkinkan akses langsung ke lorong.

Di samping pintunya yang bersifat tertutup, yang unik dari QSuites adalah adanya rear-facing suites di beberapa baris yang terletak pas di samping jendela. Jika Anda terbang sendirian, saya menyarankan memilih rear-facing suites. Suites ini karena memberikan Anda privasi lebih berkat posisinya. Di samping itu, trust me, you wont forget the rear-facing take off experience!

QSuites Comfy Seat

Kursi QSuites yang sangat nyaman.

Fully-Enclosed QSuite

Fully-Enclosed QSuites.

First Person View QSuite 

First Person View dari QSuites.

Soft Product

Qatar Airways hampir tidak pernah mengecewakan saya dari sisi IFE. Mereka selalu menyediakan konten-konten terbaru dalam armadanya. Konten tersebut diperbarui setiap bulan dengan campuran yang pas antara new releases dengan everlasting box office. Touchpad control yang disediakan juga sangat responsif, di samping main screen ukuran 22 inch yang just right untuk QSuite.

Amenity kits yang disediakan sebenarnya tidak terlalu mewah. Isinya meliputi lip balm, kaos kaki, parfum, dan beberapa kit lain bermerek Monte Vibiano. Untuk long haul, Qatar Airways terkadang menggunakan hard shell purse atau soft case pouch merek BRICS atau Salvatore Ferragamo. Tersedia pilihan warna pink atau biru muda.

Piyama juga disediakan dengan merek The White Company. Piyama ini selalu saya bawa pulang (100% legal) karena sangat nyaman dipakai. Jika Anda mau , Anda bahkan diperbolehkan membawa pulang bantal kecil dengan tulisan unik seperti “Love, Work, Travel, Repeat!” atau “Sky is My Happy Place”.

In Flight Entertainment QSuites

In Flight Entertainment QSuites.

Soal catering, tidak usah diragukan bahwa Qatar Airways QSuites memiliki kualitas wahid. Saya sudah pernah terbang dengan hampir seluruh maskapai Asia Timur (kecuali maskapai China daratan). Maskapai Asia Timur memang terkenal dengan kelezatan cateringnya. Namun menurut saya, hanya maskapai Jepang yang bisa mengalahkan catering Qatar Airways di Business Class.

Kelebihan lain Qatar Airways adalah fitur dine on demand yang memperbolehkan kita memilih makanan apa pun di saat kapan pun kita ingin makan. Anda tidak harus mengikuti jadwal makan seperti di Economy Class. Pilihan yang disajikan cukup beragam, dari makanan ringan bergaya tapas hingga makanan berat.

Breakfast Starter Greek Yoghurt Qatar

Breakfast Starter: Greek Yoghurt.

Roast Beef Sandwich Qatar

Breakfast Light Meal 1: Roast Beef Sandwich.

Breakfast Light Meal 2: Middle Eastern Chicken Dish

Breakfast Light Meal 2: Makanan Timur Tengah yang sangat lezat sampai saya lupa namanya.

Dinner Appetizer Qatar

Makanan Pembuka untuk Makan Malam.

Qatar Tomato and Carrot Soup Cardamom Karak Chai

Tomato and Carrot Soup dan Cardamom Karak Chai favorit saya. 

Qatar Cheese and Mushroom Ravioli

Makan malam: Cheese and Mushroom Ravioli.

Qatar Molten Lava Cake with Dates

Makan Malam Penutup: Molten Lava Cake dengan Kurma.

Menghabiskan seluruhnya dalam food fest tersebut ditambah oleh nyamannya padding pada Qatar Airways QSuites menjadikan saya luar biasa kantuk. Saya pun tidur seperti bayi selama hampir 5 jam. Tidur di QSuites adalah sebuah guilty pleasure karena saya tidak ingin hanya melewatkan kesempatan eksepsional ini hanya dengan tertidur.

Penutup

Tanpa terasa, saya sudah melewati Boston dan mendekati NY. Di satu sisi, saya cukup senang karena segera akan bisa makan lamb over rice favorit saya di samping Trump Tower Manhattan. Tetapi di sisi lain, saya kesedihan saya tetap lebih mendominasi ketika harus beranjak dari The Burgundy Babe.

Saya tentunya akan mencari kesempatan lain untuk terbang dengan Qatar Airways QSuites. Baik dengan membayar cash maupun menukar miles, produk ini merupakan produk yang sangat eksepsional, worth every cent!

Apakah Anda tertarik terbang di Qatar Airways QSuites?